Hasil Akhir Pemilu 2009 dan Pamor Lembaga Survei

Kategori Opini Oleh

Di tengah pro dan kontra tentang kinerja KPU, akhirnya lembaga Pemilu yang dibentuk pascareformasi itu berhasil mengumumkan juga hasil kerjanya kepada publik. Berikut ini adalah hasil akhir Pemilu Legislatif 2009 yang diumumkan secara resmi oleh KPU.

Sumber: KPU
Minggu, 10/05/2009 19:20 WIB

NoPartai PolitikJumlah SuaraPersentase
1Demokrat (31)21.703.13720,85%
2Golkar (23)15.037.75714,45%
3PDIP (28)14.600.09114,03%
4PKS (8)8.206.9557,88%
5PAN (9)6.254.5806,01%
6PPP (24)5.533.2145,32%
7PKB (13)5.146.1224,94%
8Gerindra (5)4.646.4064,46%
9Hanura (1)3.922.8703,77%
10PBB (27)1.864.7521,79%
11PDS (25)1.541.5921,48%
12PKNU (34)1.527.5931,47%
13PKPB (2)1.461.1821,40%
14PBR (29)1.264.3331,21%
15PPRN (4)1.260.7941,21%
16PKPI (7)934.8920,90%
17PDP (16)896.6600,86%
18Barnas (6)761.0860,73%
19PPPI (3)745.6250,72%
20PDK (20)671.2440,64%
21RepublikaN (21)630.7800,61%
22PPD (12)550.5810,53%
23Patriot (30)547.3510,53%
24PNBK (26)468.6960,45%
25Kedaulatan (11)437.1210,42%
26PMB (18)414.7500,40%
27PPI (14)414.0430,40%
28Pakar Pangan (17)351.4400,34%
29Pelopor (22)342.9140,33%
30PKDI (32)324.5530,31%
31PIS (33)320.6650,31%
32PNI M (15)316.7520,30%
33Partai Buruh (44)265.2030,25%
34PPIB (10)197.3710,19%
35PPNUI (42)142.8410,14%
36PSI (43)140.5510,14%
37PPDI (19)137.7270,13%
38Merdeka (41)111.6230,11%
39PDA (36)00,00%
40Partai SIRA (37)00,00%
41PRA (38)00,00%
42Partai Aceh (39)00,00%
43PBA (40)00,00%
44PAAS (35)00,00%
Jumlah104.095.847100%

Sebagaimana diberitakan Kompas (Minggu, 10 Mei 2009), dari 38 partai nasional yang ikut pemilu, hanya sembilan partai yang lolos ambang batas untuk dapat mengirimkan wakilnya di DPR (parliamentary threshold) sebesar 2,5 persen suara sah nasional. Partai-partai itu sama dengan prediksi hitung cepat yang dilakukan lembaga survei, yaitu Demokrat memperoleh 148 kursi di DPR (26,43 persen), Golkar (108 kursi, 19,29 persen) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (93 kursi, 16,61 persen), Partai Keadilan Sejahtera (59 kursi, 10,54 persen), Partai Amanat Nasional (42 kursi, 7,50 persen), Partai Persatuan Pembangunan (39 kursi, 6,96 persen), Partai Gerakan Indonesia Raya (30 kursi, 5,36 persen), Partai Kebangkitan Bangsa (26 kursi, 4,64 persen), dan Partai Hati Nurani Rakyat (15 kursi, 2,68 persen) (lihat tabel).

Jumlah suara sah dalam Pemilu 2009 mencapai 104.099.785 suara, sedangkan suara tidak sah mencapai 17.488.581 suara. Persentase jumlah suara sah dalam Pemilu 2009 turun drastis daripada Pemilu 2004. Suara sah dalam pemilu kali ini mencapai 60,78 persen dari total pemilih. Padahal dalam pemilu sebelumnya, suara sah mencapai 76,66 persen.

Ternyata hasil penghitungan versi KPU tak jauh berbeda dengan hasil hitung cepat yang dilakukan oleh sejumlah lembaga survei yang selama ini sudah diketahui publik. Kondisi semacam ini bisa jadi akan semakin menaikkan pamor lembaga survei, sehingga posisi tawarnya akan makin terdongkrak.

Nah, pada tahun ini juga, masih ada satu hajat nasional yang tak kalah menarik untuk diikuti yang akan menjadi penentu masa depan negeri ini, yakni Pilpres yang akan memperebutkan kursi RI I dan II.  Sebagaimana diumumkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU), Pilpres 2009 akan dilaksanakan 6 Juli 2009 dengan masa kampanye antara 1 Juni hingga 5 Juli 2009.  Jika terjadi putaran II, pemungutan suara akan dilaksanakan pada 21 September 2009, sehingga pada bulan Oktober, presiden dan wakil presiden terpilih sudah bisa dilantik.

Akankah sejumlah lembaga survei masih sanggup menunjukkan tajinya hingga hasil hitung cepat Pilpres 2009 bisa memberikan gambaran hasil yang signifikan kepada publik? Kita tunggu saja! ***

Seorang guru, penggemar wayang kulit, dan penikmat sastra. Dalam dunia fiksi lebih dikenal dengan nama Sawali Tuhusetya. Buku kumpulan cerpennya Perempuan Bergaun Putih diterbitkan oleh Bukupop dan Maharini Press (2008) dan diluncurkan di Pusat Dokumentasi Sastra H.B. Jassin, Taman Ismail Marzuki, Jakarta, pada hari Jumat, 16 Mei 2008 bersama kumpulan puisi Kembali dari Dalam Diri karya Ibrahim Ghaffar (sastrawan Malaysia).

2 Comments

  1. sejumlah lembaga survei masih sanggup menunjukkan tajinya hingga hasil hitung cepat Pilpres 2009 bisa memberikan gambaran hasil yang signifikan kepada publik, karena metode2 dan pendekatan yang digunakan sudah sesuai dengan prosedur pengambilan data sampling, dan itu sdh teruji

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Tulisan terbaru tentang Opini

Go to Top