Rabu, 26 November 2014

Friday, 19 September 2008 (00:18) | Pendidikan | 21845 pembaca | 80 komentar

Kamis, 18 September 2008, bertempat di Pendopo Kabupaten, Tim Pengembang Kurikulum (TPK) Kabupaten Kendal, melakukan pendampingan terhadap penyusunan KTSP yang dilakukan oleh 100 satuan pendidikan tingkat TK/SD, SMP/SMPLB, dan SMA/SMK, mulai pukul 08.00-13.00 WIB. Kegiatan ini sekaligus mengakhiri kegiatan “pemantaban” yang dilakukan oleh TPK Nasional dari Pusat Kurikulum (Puskur) Depdiknas kepada TPK Kabupaten Kendal dua hari sebelumnya (16-17 September 2008).

Ada dua substansi KTSP yang dibidik dalam pendampingan itu, yakni Dokumen I dan Dokumen II. Berikut ini komponen-komponen KTSP yang perlu dicantumkan secara eksplisit dalam kedua dokumen tersebut.

DOKUMEN I

BAB I PENDAHULUAN
A. Rasional
B. Tujuan Pengembangan KTSP
C. Prinsip Pengembangan KTSP

BAB II TUJUAN
A. Tujuan Pendidikan
B. Visi Sekolah
C. Misi Sekolah
D. Tujuan Sekolah

BAB III STRUKTUR DAN MUATAN KTSP
A. Mata Pelajaran
B. Muatan Lokal
C. Kegiatan Pengembangan Diri
D. Pengaturan Beban Belajar
E. Ketuntasan Belajar
F. Kenaikan Kelas dan Kelulusan

BAB IV KALENDER PENDIDIKAN
A. Minggu Efektif
B. Jam Efektif
C. Hari Libur
D. Penetapan Kalender Pendidikan

BAB V PENUTUP

DOKUMEN II
A. SILABUS DAN RPP MATA PELAJARAN
B. SILABUS DAN RPP MUATAN LOKAL

Contoh Dokumen I bisa dilihat di sini. Dokumen tersebut hanya sebuah model yang masih perlu perlu dikaji dan dikembangkan lebih lanjut sesuai dengan karakter satuan pendidikan masing-masing.

tpktpktpktpk

Pendampingan tersebut dimaksudkan untuk membantu penyusunan KTSP yang dilakukan oleh satuan pendidikan agar kurikulum yang disusun bisa dijadikan sebagai acuan dan pedoman para pelaksana pendidikan dalam mencapai tujuan yang diharapkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Secara jujur harus diakui, ketika Permendiknas No. 22 dan 23 tahun 2006 tentang Standar Isi (SI) dan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) yang diluncurkan pada awal tahun pelajaran 2006/2007, belum dipahami sepenuhnya oleh satuan pendidikan yang harus menerapkan KTSP paling lambat tahun 2009/2010. Tidak berlebihan, jika model KTSP yang disusun oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) menjadi satu-satunya rujukan dalam penyusunan KTSP. Akibatnya, praktik kopi-paste pun marak terjadi. Banyak satuan pendidikan yang mengadopsi begitu saja model KTSP yang dikeluarkan oleh BSNP itu sehingga belum tampak jelas roh dan semangat KTSP yang mencerminkan karakter dan kekhasan satuan pendidikan. Tidak heran jika KTSP pun sering diplesetkan menjadi Kurikulum Tetap Sama Produknya lantaran belum diikuti dengan proses adaptasi secara serius oleh satuan pendidikan.

KTSP sejatinya merupakan kurikulum operasional yang disusun dan dikembangkan oleh satuan pendidikan. Sebagai kurikulum operasional, hal-hal yang mencerminkan kekhasan dan karakter sekolah harus tampak jelas dan terbaca dalam kurikulum. Dalam Dokumen I, misalnya, harus tercermin dengan jelas latar belakang satuan pendidikan dalam menyusun dan mengembangkan KTSP. Tak hanya kondisi geografis sekolah yang dipaparkan, tetapi juga latar belakang sosial-budaya masyarakat, sehingga implementasinya benar-benar diarahkan untuk mengembangkan kompetensi siswa yang sesuai dengan tuntutan dan harapan masyarakat setempat.

Penyusunan visi dan misi sekolah pun harus memiliki “benang merah” yang tampak jelas alurnya. Visi harus menggambarkan cita-cita dan kondisi masa depan yang diinginkan; tidak lagi terjebak pada rumusan visi yang bercorak retoris dan sloganistis. Visi tersebut diharapkan dapat terwujud melalui rumusan misi yang jelas tindakan dan aksi-aksinya.

Masa transisi dari era sentralisasi ke era desentralisasi agaknya masih menimbulkan banyak “gagap budaya” pada tataran implementasi. Bisa jadi benar opini yang menyatakan bahwa sebagus apa pun sebuah sistem jika tidak diimbangi dengan kultur mental yang bagus hanya akan melahirkan sebuah perubahan yang sia-sia. Demikian juga halnya dengan implementasi KTSP. Bergulirnya “bola” desentralisasi itu perlu diimbangi dengan kultur mental yang cerdas, kreatif, dan inovatif sehingga mampu memberikan umpan bola yang matang, untuk selanjutnya mampu menciptakan “gol-gol” yang indah, fantastis, dan mengagumkan; tidak selalu menunggu petunjuk dan komando dari atas. Nah, bagaimana? ***

Tulisan berjudul "Pendampingan Penyusunan KTSP" dipublikasikan oleh Sawali Tuhusetya (19 September 2008 @ 00:18) pada kategori Pendidikan. Anda bisa mengikuti respon terhadap tulisan ini melalui feed komentar RSS 2.0, memberikan respon, atau melakukan trackback dari blog Anda. Terima kasih atas kunjungan, silaturahmi, saran, dan kritik Anda selama ini. Salam budaya!

Tulisan lain yang berkaitan:

Kurikulum Tetap Sama Produknya (Thursday, 29 December 2011, 28184 pembaca, 36 respon) Catatan Pendidikan Akhir Tahun (Bagian II) Selain persoalan UN yang masih silang-sengkarut, kurikulum juga menjadi perangkat pendidikan yang tak...

Workshop Evaluasi KTSP dan Pembentukan Forum Guru Responsif Gender (Monday, 12 September 2011, 30780 pembaca, 57 respon) Sebanyak 61 Wakil Kepala Urusan (Waka) Kurikulum dan 61 guru SMP RSBI (Mapel Bahasa Indonesia, PKn, IPS, dan TIK) se-Jawa Tengah mengikuti kegiatan...

Pemantauan Implementasi KTSP untuk SSN (Sunday, 6 December 2009, 23924 pembaca, 126 respon) Selama sepekan (7 s.d. 12 Desember 2009), Tim Pengembang Kurikulum (TPK) Prov. Jateng akan melakukan pemantauan keterlaksanaan KTSP SD dan SMP...

Dunia Pendidikan, Realitas Sosial, dan Ujian Nasional (Wednesday, 8 October 2008, 26427 pembaca, 89 respon) Sudah bertubi-tubi dunia pendidikan di negeri ini menuai kritikan tajam dari para pakar, pengamat, dan pemerhati pendidikan. Salah satu persoalan...

Perubahan Kurikulum di Tengah Mitos Globalisasi (Wednesday, 25 July 2007, 23372 pembaca, 22 respon) Dunia pendidikan kita sudah berkali-kali mengalami perubahan kurikulum. Setidaknya sudah enam kali perubahan kurikulum tercatat dalam sejarah, yakni...

BAGIKAN TULISAN INI:
EMAIL
|FACEBOOK|TWITTER|GOOGLE+|LINKEDIN
FEED SUBSCRIBE|STUMBLEUPPON|DIGG|DELICIOUS
0 G+s
0 PIN
0 INs
RSSfacebooktwittergoogle+ pinterestlinkedinemail

Jika tertarik dengan tulisan di blog ini, silakan berlangganan
secara gratis melalui e-mail!

Daftarkan e-mail Anda:

80 komentar pada "Pendampingan Penyusunan KTSP"

  1. diyanto says:

    yah kita hanya memikirkan ktsp gak usah berhenti-2 ya mungkin karena kita kebanyakan duit, yah duit untuk ktsp aja bukan untuk kesejahteraan ok semoga ktsp dirubah-2 terus okkkk

Leave a Reply