Sabtu, 19 April 2014

Sunday, 8 November 2009 (01:26) | Budaya | 8131 pembaca | 112 komentar

misteriJudul buku: Misteri-misteri Terbesar Indonesia 2
Pengarang: Haris Firdaus
Penerbit: Katta, 2009 (Solo)
Edisi: Cetakan pertama, November 2009
Tebal: 192 halaman

Satu lagi, buku baru telah lahir dari tangan seorang Haris Firdaus. Lelaki muda berusia 23 tahun yang juga penggiat Komunitas di Kabut Institut Surakarta ini agaknya tak pernah kekeringan ide untuk menumpahkan kreativitasnya. Usai menerbitkan buku Misteri-misteri Terbesar Indonesia, setahun kemudian muncul buku Misteri-misteri Terbesar Indonesia 2 (MTI 2) yang bisa jadi dimaksudkan sebagai “bukti historis” tentang potret kultur bangsa kita yang amat dekat dengan alam. Meski sudah banyak buku yang membidik tentang berbagai “keajaiban” dan pesona alam Indonesia, tetapi selalu saja tak pernah bisa tuntas dikupas dan dibicarakan orang. Alam Indonesia dengan segenap variannya agaknya terus melahirkan inspirasi baru yang eksotis, tetapi sekaligus juga misterius.

misteriMTI 2, dalam pandangan awam saya, juga tak bisa dilepaskan kaitannya dengan konteks kultur bangsa kita yang sejak dulu memang sudah demikian akrab dengan alam. Saking akrabnya dengan alam, sampai-sampai bangsa kita tidak sadar bahwa kita masih berada dan hidup di tengah kepungan sejumlah misteri yang selama ini belum juga bisa terkuak. Dengan menggunakan motto “Kaya data, memikat, dan tidak membosankan”, alumnus FISIP UNS Solo itu berupaya mendedahkan sejumlah misteri Indonesia yang masih menyisakan sejumlah tanda tanya itu ke dalam sebuah ensiklopedi sekaligus narasi yang renyah. Lewat motto-nya itu, Haris berupaya menawarkan kajian beragam misteri itu dari berbagai macam sumber: serpihan fakta sejarah, teori ilmiah –arkeologi, biologi, sampai geologi– atau juga mitos dan legenda rakyat.

Maka, lahirlah: (1) Coelacanth: Ikan Purba yang Kebal Evolusi; (2) Orang-orang Bermata Biru: “Bule Asli Aceh” di Lamno; (3) Sepotong Majapahit Bernama Trowulan; (4) Gunung Kawi: Pusat Klenik Jawa-Cina; (5) Garuda yang Berselimut Tanya; (6) Kiamat Tsunami Aceh; (7) Kerajaan Kandis, Alexander Agung, dan Atlantis yang Hilang, (8) Dewi Lanjar: Penggoda Gaib dari Pantura, dan (9) Batujaya, Toleransi Agama, dan Globalisasi Prasejarah. Memang, sebagian narasi, seperti Sepotong Majapahit Bernama Trowulan, Gunung kawi: Pusat Klenik Jawa-Cina, atau Dewi Lanjar: Penggoda Gaib dari Pantura, merupakan kisah yang sudah sangat akrab dengan kultur masyarakat kita, khususnya Jawa. Meski demikian, dengan menggunakan sentuhan pendekatan yang lebih humanis dan indah, Haris berhasil menyuguhkan sesuatu yang baru.

Perhatikan saja narasi berikut ini!

Yang unik, rekonstruksi itu ternyata tidak hanya melibatkan upaya fisik. Sebuah koran menyebut, sejumlah paranormal ternyata mengajukan diri untuk terlibat dalam upaya itu. Untuk apa? Jawabannya mudah saja: untuk membantu secara “metafisik” proses rekonstruksi itu. Pada Januari 2008 lalu, sekira 15 paranomal melakukan semedi di kolam Segaran. Dan, hasilnya “tidak tanggung-tanggung”: 15 paranormal itu mengaku berhasil melakukan “wawancara” dengan Gajah Mada. Dalam “wawancara” itu, paranormal-paranormal itu berhasil melihat sosok Gajah Mada …. (“Sepotong Majapahit Bernama Trowulan” hal. 60-61).

Di Ciamsi alias tempat meramal nasib, tak ada orang dari latar belakang budaya apa pun yang diperlakukan secara berbeda. Meski budaya meramal sebenarnya merupakan tradisi Cina, orang dari Jawa atau suku lainnya boleh saja ikut meramal nasib mereka di sana. Para penjaga klenteng juga bukan orang etnis Tionghoa, melainkan Jawa. Orang-orang Tionghoa dan Jawa juga berbaur mengikuti ritual-ritual di sana. Mereka bersama-sama berdoa, sembahyang, dan memohon berkah di tempat yang sama (“Gunung Kawi: Pusat Klenik Jawa-Cina” hal. 80).

Dengan demikian, jelas sudah: meski Dewi Lanjar barangkali bukan sosok yang benar-benar ada dalam kehidupan nyata, cerita tentangnya tetap bisa memiliki arti positif bagi manusia. Jangan-jangan, yang terpenting memang bukan bertanya apakah dewi itu benar-benar ada tapi justru apakah guna cerita Dewi Lanjar bagi kehidupan manusia (“ Dewi Lanjar: Penggoda Gaib dari Pantura” hal. 166).

Begitulah beberapa contoh penggalan narasi yang disuguhkan Haris dalam buku ini. Ia tidak hanya sekadar menempel potongan-potongan puzzle, tetapi juga memermak dan memolesnya melalui opini-opini reflektif, hingga terbangun sebuah mozaik cerita yang runtut dan enak dibaca. Tentu saja, masih ada beberapa narasi lain yang tak kalah menarik untuk dibaca dan dinikmati. Sebagian besar kisah misteri yang didedahkan mengandung muatan nilai kearifan lokal sebagai pancaran aura kultural bangsa kita yang telah lama dikenal memiliki kekayaan budaya dan peradaban yang bermartabat.

Meski demikian, buku ini juga bukannya tanpa cacat. Selain masih ditemukan beberapa kesalahan ejaan –seperti klitika “pun” yang seharusnya ditulis terpisah– secara keilmuan buku ini belum bisa dibilang berhasil dalam merangsang “adrenalin” pembacanya untuk melakukan kajian-kajian lanjutan. Tidak dicantumkannya daftar pustaka bisa menjadi ganjalan tersendiri ketika sejak awal buku ini diniatkan sebagai sebuah ensiklopedi. Apalagi, Haris banyak sekali menyajikan serpihan-serpihan historis yang saya yakin berada di luar jangkauan memori sang penulis untuk mengingat sekian fakta yang detil dan rinci. Mungkinkah lantaran Haris hanya menggunakan kemampuan ber-search engine di internet ketika mendapatkan sumber-sumber historis itu dalam memperkaya kajian-kajian misterinya?

Terlepas dari kekurangan yang masih tersisa, yang pasti buku ini tetap layak dibaca dan dinikmati. Setidaknya, buku ini bisa menjadi pengingat bahwa di negeri ini masih banyak nilai kearifan lokal di balik kisah-kisah misteri yang masih perlu terus digali, dilestarikan, dan dikembangkan lebih lanjut. Sungguh, sebuah ide brilian dan kreatif, ketika buku ini hadir di tengah sinyalemen lunturnya semangat kultur-lokal akibat gerusan budaya global yang kian dahsyat. ***

Tulisan berjudul "Nilai-nilai Kearifan Lokal di Balik Misteri Indonesia" dipublikasikan oleh Sawali Tuhusetya (8 November 2009 @ 01:26) pada kategori Budaya. Anda bisa mengikuti respon terhadap tulisan ini melalui feed komentar RSS 2.0, memberikan respon, atau melakukan trackback dari blog Anda. Terima kasih atas kunjungan, silaturahmi, saran, dan kritik Anda selama ini. Salam budaya!

Tulisan lain yang berkaitan:

Tidak ada tulisan lain yang berkaitan!
BAGIKAN TULISAN INI:
EMAIL
|FACEBOOK|TWITTER|GOOGLE+|LINKEDIN
FEED SUBSCRIBE|STUMBLEUPPON|DIGG|DELICIOUS
0 G+s
0 PIN
0 INs
RSSfacebooktwittergoogle+ pinterestlinkedinemail

Jika tertarik dengan tulisan di blog ini, silakan berlangganan
secara gratis melalui e-mail!

Daftarkan e-mail Anda:

112 komentar pada "Nilai-nilai Kearifan Lokal di Balik Misteri Indonesia"

  1. mantan kyai says:

    eh.. komentarku tadi masuk nggak ya pak?? ya udah deh iklas :(

Leave a Reply