Keterkejutan Kopdar di Balik Aktivitas Ngeblog

Kategori Blog Oleh

Selalu saja ada keterkejutan Kopdar di balik aktivitas ngeblog. Minggu, 18 Januari 2009, sungguh, saya mendapatkan kehormatan kedatangan dua sahabat bloger yang selama ini baru saya kenal di dunia maya. Keterkejutan itu sudah saya rasakan pada hari Sabtu, 17 Januari 2009. Hp butut saya tiba-tiba berdering. Muncul suara dari seberang. Saya pun bertanya-tanya, siapakah gerangan karena nomor hp yang masuk belum ada ID-nya. Lebih terkejut lagi lantaran yang baru saja melakukan kontak ternyata Pak Jupri, yang saya tahu masih berada di Belanda untuk melanjutkan studi magisternya. Wah, ternyata Pak Jupri sudah lulus dan kini mengabdikan dirinya sebagai staf pengajar di UPI Bandung sejak November 2008 yang silam. Selamat Pak Jupri atas sukses studinya di Utrecht University, The Netherlands.

Niat Pak Jupri untuk bertemu darat dengan saya langsung saya sambut. Saya menjanjikan untuk bisa bertemu pada hari Minggu pagi di gubug saya. Wah, ternyata Pak Jupri benar-benar menepati janjinya. Minggu, 18 Januari 2009, lebih kurang pukul 08.30 WIB Pak Jupri datang bersama seorang perempuan cantik berjilbab. Dialah Mbak Hibah yang lebih dikenal dengan username mezzalena di blognya. Mbak Hibah yang asal Jepara ini masih melanjutkan studi Matematika-nya semester V di IAIN Walisongo Semarang, Jawa Tengah.

saya dan Mbak HibahSeperti mimpi, gubug saya yang jauh dari segala macam atribut kemewahan dan ikon-ikon hedonis lainnya, kedatangan sepasang tamu bloger yang sama-sama berminat pada dunia Matematika, yang dalam pandangan awam saya termasuk disiplin ilmu yang membuat kepala saya pusing, hehehe …. Bagi beliau berdua, bisa jadi menggeluti dunia Matematika sama nikmatnya ketika imajinasi saya membayangkan sosok-sosok fiktif yang saya luncurkan dalam teks-teks fiksi.

Tak banyak yang bisa saya suguhkan kepada kedua tamu terhormat saya ini, selain minuman seadanya plus cemilan ala kadarnya. Tak lupa, saya meminta Pak Jupri untuk menceritakan pengalamannya selama berada di negeri Kincir Angin. Mbak Hibah malah lebih banyak terdiam, hehehe ….

“Hibah kok tiba-tiba jadi pendiam?” tanya Pak Jupri. “Tidak sama dengan postingan-postingannya di blog yang renyah, hiks!” lanjutnya.

“Jangan heran, Pak. Dia kan lagi merenung hehehe …!” sahut saya menggoda. Mbak Hibah hanya tersenyum malu-malu.

Obrolan pun terus mengalir tentang dunia blog, penulisan cerpen, atau masalah-masalah kehidupan yang lain hingga tanpa terasa azan Zuhur pun menggema. Lantaran mesti pulang ke Bandung secepatnya, usai santap siang seadanya dan shalat Zuhur, Pak Jupri dan Mbak Hibah mohon pamit. Saya dan istri mengantarkan beliau berdua ke jalan raya jurusan Semarang.

Terima kasih Pak Jupri dan Mbak Hibah yang telah berkenan untuk bersilaturahmi. Bertemu dengan istri dan ketiga anak saya. Semoga pertemuan ini masih bisa terus berlanjut pada pertemuan-pertemuan silaturahmi selanjutnya. Mohon maaf jika kami sekeluarga hanya bisa memberikan sambutan seadanya.  Sungguh, jalinan silaturahmi lewat blog itu ternyata tak hanya sekadar slogan!  ***

Seorang guru, penggemar wayang kulit, dan penikmat sastra. Dalam dunia fiksi lebih dikenal dengan nama Sawali Tuhusetya. Buku kumpulan cerpennya Perempuan Bergaun Putih diterbitkan oleh Bukupop dan Maharini Press (2008) dan diluncurkan di Pusat Dokumentasi Sastra H.B. Jassin, Taman Ismail Marzuki, Jakarta, pada hari Jumat, 16 Mei 2008 bersama kumpulan puisi Kembali dari Dalam Diri karya Ibrahim Ghaffar (sastrawan Malaysia).

16 Comments

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Tulisan terbaru tentang Blog

Setelah 9 Tahun Ngeblog

Juli 2007 merupakan saat pertama saya belajar ngeblog (=mengeblog). Sering berganti-ganti engine,

Enam Purnama Tanpa Jejak

Sudah enam purnama, saya tidak meninggalkan jejak di blog ini. Sejatinya, enam
Go to Top