Yang Tersisa Setelah “Pesta” Karnaval

Kategori Budaya Oleh
Catatan Sawali Tuhusetya

Oleh: Sawali Tuhusetya

SSudah jadi “ritual”, 17 Agustus-an tanpa karnaval, agaknya seperti ijab kabul tanpa dilanjutkan makan-makan. Entah sejak kapan bangsa kita memulainya. Yang jelas, karnaval seperti telah menjelma jadi sebuah “pesta”. Rakyat jadi gegap-gempita menyambutnya.

Begitulah yang terjadi di Kendal, 18 Agustus 2008 kemarin. Matahari yang memanggang bumi, agaknya tak menyurutkan semangat para peserta maupun penonton untuk menuntaskan kemeriahan “pesta” itu. Jalur Pantura yang memang sudah biasa padat-merayap jadi makin macet total sejak pukul 13.00 s.d. pukul 18.00 WIB. Hampir tak ada sejengkal pun badan jalan yang tersisa untuk bisa membuat kaki melangkah dengan leluasa. Sungguh merepotkan bagi pengguna jalan yang kebetulan harus bisa secepatnya sampai ke tujuan.

karnaval2karnaval3karnaval4karnaval5karnaval6karnaval7Banyak instansi, lembaga, atau organisasi yang terlibat. Bahkan, ada beberapa partai politik yang memobilisasi massa untuk ikut-ikutan masuk dalam rombongan karnaval. Tokoh-tokoh politik lokal agaknya tak mau melewatkan “pesta” itu untuk menyalurkan naluri politiknya. Kampanye “terselubung” pun sudah jelas tercium. Yel-yel partai menyeruak di sela-sela rombongan yang padat. Bergemuruh.

Karnaval bisa jadi sebagai media yang tepat untuk menyajikan informasi dan hiburan kepada rakyat. Melalui karnaval, info-info penting yang selama ini nyaris tak sampai ke telinga rakyat bisa terjembatani. Sayangnya, masih banyak kelompok peserta dari instansi tertentu yang tidak menggunakan bahasa “rakyat” yang lugas dan gampang dipahami. Bahasanya cenderung kaku dan lebih menonjolkan sikap narsisnya. Info-info penting pun jadi kabur.

Yang patut disayangkan, karnaval lebih banyak menonjolkan keglamoran. Untuk menyambut “pesta” itu, tak jarang menyedot biaya tinggi. Memang menarik dan memikat. Namun, esensi karnaval yang idealnya mesti lebih difokuskan untuk penyampaian informasi dan hiburan, jadi kabur. Karnaval tak lebih sebatas “ajang” persaingan antarinstansi untuk unjuk gengsi di mata rakyat. Mereka terkesan habis-habisan untuk memamerkan keunggulan dan kelebihannya. Untuk tampil jalan kaki satu jam dengan jarak sekitar 2 kilometer, mereka mesti mempersiapkannya dalam waktu lebih dari sepekan. Jam kerja sering tersedot untuk menggarap segala macam propertinya.

Mungkin akan lebih mengena jika pesan-pesan yang hendak disampaikan kepada publik dikemas melalui bahasa yang lugas dan merakyat lewat atraksi dan properti yang murah-meriah. Hal ini sekaligus juga untuk memberikan teladan kepada rakyat tentang pola hidup sederhana.

Lantas, apa yang tersisa dari “pesta” itu? Haks, yang jelas penonton merasa terhibur. Persoalan dapat info penting atau tidak, agaknya bukan hal yang terlalu penting untuk dipersoalkan. Pesan-pesan nasionalisme dan semangat kepahlawanan pun agaknya sudah mulai tersulap dengan pesan-pesan kekinian yang lebih profan dan lebih memburu nilai hiburannya semata. Meski demikian, ada juga peserta karnaval yang kreatif mengemasnya lewat tampilan properti yang sederhana, tetapi menarik. Pesan-pesan yang disampaikan pun mengena lewat kemasan bahasa yang merakyat; lugas dan gampang dipahami. Nah, bagaimana dengan karnaval di tempat Sampeyan? ***

Tags: