Home » Budaya » Sihir Euro 2008 dan Budaya Massa

Sihir Euro 2008 dan Budaya Massa

Perhelatan sepak bola yang menyita perhatian jutaan pasang mata itu hampir mendekati masa-masa puncak. Sudah dipastikan, empat kesebelasan yang bakal tampil di semifinal, yakni Jerman-Turki, dan Rusia-Spanyol. Banyak hasil terawangan dan prediksi para pemerhati dan pengamat bola yang meleset. Siapa menduga Tim Oranye Belanda yang tampil perkasa, ternyata harus babak-belur dihajar Tim Rusia dengan skor 1-3 di perempat final. Siapa juga yang menduga kalau Tim Turki yang tak diperhitungkan justru melenggang ke semifinal setelah menghancurkan impian Croatia. Begitulah sepakbola. Lapangan hijau telah menjadi tumpahan emosi, semangat, romantisme, bahkan juga nasionalisme. Namun, atribut-atribut semacam itu, mau atau tidak, harus mengikuti “takdir” si kulit bundar yang tak jarang memunculkan banyak kejutan.

Tim Jerman

Tim Turki

Tim Spanyol

Tim Rusia

(Gambar dimabil dari sini)

Eropa, bukanlah kawasan yang memiliki ikatan batin dan emosi dengan bangsa kita. Bahkan, secara historis dikenal sebagai kawasan yang tersohor semangat imperialisnya. Peradaban sejarah bangsa kita pun pernah terkoyak oleh kehadiran meneer-meneer Belanda hingga 3,5 abad lamanya. Namun, luka-luka sejarah itu agaknya telah menjadi beban masa lalu. Ketika Tim Oranye itu tampil di lapangan hijau dengan gaya “total football-nya”, kita seperti kena sihir. Demikian juga, ketika tim-tim Eropa yang lain hadir di layar gelas. Betapa orang-orang kulit putih itu begitu kita sanjung dan kita puji tatkala mampu tampil atraktif dan memikat dalam memainkan si kulit bundar. Bahkan, nama pemain dan atribut yang mereka kenakan sangat bersahabat dan mudah sekali kita hafal. Sungguh, sangat berbeda kesannya ketika Tim PSSI tampil. Nama-nama mereka justru tenggelam di balik nama-nama Eropa yang secara artikulatif amat sulit kita lafalkan.

Bisa jadi, itulah sebagian dari fenomena budaya massa yang, disadari atau tidak, telah mengalir dalam sekat-sekat dan sendi-sendi keseharian hidup kita. Lihat saja, betapa banyaknya di antara kita yang rela menahan kantuk sekadar menanti saat-saat Euro 2008 dimulai. Lihat juga, semangat para pengelola stasiun TV yang menggelar acara “Nonton Bareng”. Belum lagi terhitung komunitas tertentu yang menggelar acara serupa. Bahkan, tak jarang yang menjadikan event Euro 2008 sebagai pasar taruhan; entah sekadar iseng dan basa-basi atau dikemas secara lebih rapih dalam bisnis perjudian. Sungguh, Euro 2008 telah menyihir gaya hidup dan kebiasaan keseharian kita.

Rabu dan Kamis, 25 dan 26 Juni nanti, kita akan kembali disuguhi atraksi bola dari tim semifinalis dalam ajang Euro 2008. Perhelatan ini, menurut hemat saya, justru akan lebih seru dan menarik dibandingkan pertandingan final. Emosionalisme, nasionalisme, romantisme, dan yel-yel fanatisme akan terasa lebih menggema. Sihir pun akan lebih fantastis dan teatrikal.

Di atas kertas, semifinal Euro 2008 itu akan menyuguhkan pertandingan “berat sebelah” dilihat dari sisi tradisi dan sejarah. Jerman dikenal sebagai keturunan bangsa “Arya yang Agung” yang memiliki tradisi kompetisi lokal yang lebih hebat dibanding dengan Turki. Demikian juga halnya dengan Spanyol. Sejarah bola di negeri ini lebih ngedap-edapi ketimbang Rusia yang bertahun-tahun lamanya tersekap dalam kungkungan rezim komunis sebelum era Glasnost dan Perestroika.

Namun, Euro 2008 juga memiliki “sihir kemanusiawian” yang tak kalah menarik. Betapa nama besar dan tradisi sejarah bola yang hebat belum bisa menjadi jaminan untuk menaklukkan tim-tim “gurem”. Siapa tahu, justru nanti yang akan berlaga di final adalah Turki vs Rusia yang dalam sejarah bola pamornya (nyaris) tenggelam oleh kebesaran Jerman dan Spanyol, untuk selanjutnya mengantarkan Turki sebagai Juara Euro 2008. Nah, prediksi Sampeyan bagaimana? ***

tentang blog iniTulisan berjudul "Sihir Euro 2008 dan Budaya Massa" dipublikasikan oleh Sawali Tuhusetya (23 Juni 2008 @ 06:21) pada kategori Budaya. Anda bisa mengikuti respon terhadap tulisan ini melalui feed komentar RSS 2.0, memberikan respon, atau melakukan trackback dari blog Anda. Terima kasih atas kunjungan, silaturahmi, saran, dan kritik Anda selama ini. Salam budaya!

Tulisan Terkait:

Tidak ada tulisan lain yang berkaitan!

Ada 25 komentar dalam “Sihir Euro 2008 dan Budaya Massa

  1. Pingback: LPLPX.COM » Blog Archive » June

  2. Salut untuk Turkiye … meski kalah dari Jerman, saya tidak merasa dia kalah loh 🙂

    Rindus last blog post..Ajari saya cinta …

    >>>
    nah, betul banget, mbak. perjuangan tim turki memang hebat, meski harus menderita kekalahan dari tim panser jerman :oke

  3. Bola dimana2..
    Ga ngerti kenapa 1 bola dikejar rame2 gitu.
    Selamat berpesta deh bagi yg hobi bola. Hehe

    t i n is last blog post..Selamat ulang tahun, kedan!

    >>>
    hehehehe 😆 itu bisa terjadi karena bola kayaknya sudah menjadi bagian dari budaya massa, mbak, haks :oke

  4. bangsa Indonesia meski banyak didera permasalahan menurut survey *nggak tau survey yang mana* adalah bangsa yang berbahagia.
    selalu saja ada alasan untuk bergembira :114
    asal tidak terus terlena & menjadi pelarian menghadapi kenyataan hidup yang amburadul ini 😉

    tomys last blog post..UCAPAN TERIMA KASIH

    >>>
    mungkin itu yang disebut peralihan perhatian, pak tomy, hehehe 😆 mencari kesibukan lain di tengah tumpukan masalah, hehehehe 😆 termasuk saya, pak, haks :oke

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *