Home » Budaya » Sanggupkah Kaum Perempuan Membangun Fitrahnya?

Sanggupkah Kaum Perempuan Membangun Fitrahnya?

Will Durant, seorang sejarawan kondang, pernah mengatakan, manusia di seluruh dunia akan menyaksikan revolusi besar mulai abad ke-20. Revolusi tersebut bukanlah revolusi ekonomi, politik, atau militer, melainkan kebangkitan peran kaum perempuan di segala bidang kehidupan. Hal senada juga pernah dilontarkan oleh pasangan futurolog tenar, Naisbitt dan Patricia Aburdene bahwa salah satu trend besar tahun 2000-an adalah kebangkitan peran kaum perempuan.

Agaknya, prediksi sejawaran dan futurolog tersebut bukan isapan jempol. Realitas menunjukkan, peran kaum perempuan saat ini makin menonjol di berbagai bidang kehidupan. Profesi sebagai ilmuwan, peneliti, wartawan, pengusaha, politikus, dan semacamnya sudah menjadi demikian akrab melekat pada sosok perempuan. Tidak mengherankan jika International Council Women mencatat bahwa kaum perempuan amat menentukan masa depan umat manusia.

Meski demikian, mitos patriarki tampaknya belum sepenuhnya terhapuskan. Dikotomi peran dan diskriminasi masih saja mencuat. Kaum laki-laki –kalau mau jujur– masih tampak “arogan” sehingga di sektor publik, sosok kaum perempuan masih sering dipandang sebelah mata. Kaum perempuan masih sering dipahami sebagai sosok yang lemah dan serba bergantung. Akibatnya, tenaga kerja perempuan di sektor publik seringkali hanya mendapat posisi “pengikut” ketimbang sebagai pengambil keputusan.

Marginalisasi peran kaum perempuan itu masih tampak jelas pada, pertama, penyingkiran kaum perempuan dari pekerjaan produktif. Kedua, pemusatan kaum perempuan pada pinggiran pasar tenaga kerja, baik sektor informal maupun formal. Ketiga, pemisahan kaum perempuan pada sektor-sektor tertentu. Keempat, pelebaran ketimpangan ekonomi antara kaum lelaki dan perempuan yang diindikasikan oleh perbedaan upah dan ketidakadilan dalam mengakses keuntungan dan fasilitas kerja, termasuk akses terhadap program-program pelatihan untuk pengembangan karier. Padahal, idealnya tenaga kerja perempuan di sektor publik, selain harus memperoleh perlindungan hukum secara memadai, juga harus memperoleh upah yang layak, serta perlakuan yang egaliter dan tidak diskriminatif. Dengan cara semacam itu, kemitrasejajaran antara lelaki dan perempuan akan terwujud.

Imbas selanjutnya, akan mampu menghapus pengotakan peran kaum perempuan, terwujudnya budaya profesionalisme di kalangan perempuan, dan potensi kaum perempuan akan teraktualisasikan, sehingga mereka mampu membangun fitrahnya. Selain sukses berumah tangga dan bermasyarakat, juga sukses menggelindingkan roda karier. Dengan kata lain, proses membangun fitrah kaum perempuan yang menempatkan fungsi, peran, dan kedudukan kaum perempuan dalam satu keutuhan dimensi jasmani dan rohani, baik dalam keluarga, masyarakat, maupun sektor publik, menjadi sebuah agenda vital yang tak bisa ditawar-tawar lagi pada era peradaban global dan mondial ini.

Dalam konteks demikian, penghayatan kaum lelaki terhadap nilai fitrah kaum perempuan secara proporsional menjadi sebuah keniscayaan. Artinya, kaum lelaki harus mulai “berani” dan bersedia untuk mengakui bahwa di balik sosok kaum perempuan tersimpan potensi yang sama dan sederajat dengan kaum lelaki. Terlalu naif jika potensi kaum perempuan senantiasa dinafikan dan dikebiri. Perlu juga disadari bahwa proses membangun fitrah kaum perempuan merupakan upaya manusiawi untuk bisa menggapai kehidupan yang lebih merdeka, bermartabat, dan penuh sentuhan nilai kemanusiaan. Dengan demikian, tak perlu muncul kekhawatiran bahwa kaum perempuan hendak merebut “kekuasaan” yang selama ini didominasi oleh kaum lelaki.

***

Upaya membangun fitrah kaum perempuan memang bukan persoalan yang mudah. Masih begitu kuatnya akar budaya patriarki, tingkat pendidikan yang rendah, masih minimnya perangkat hukum yang mengatur hak-hak kaum perempuan, atau diskriminasi peran, merupakan beberapa kendala krusial yang perlu segera dicarikan solusinya.

Selain itu, pemahaman terhadap fitrah kaum perempuan selama ini masih mengacu pada konsep tradisional yang memosisikan kum perempuan sebatas pada tataran 3M (macak, masak, dan manak = mengatur rumah tangga, memasak, dan mengasuh anak). Pemahaman yang berlangsung dari generasi ke generasi semacam itu mengakibatkan kaum perempuan sulit beranjak dari kubangan tradisi, yang disadari atau tidak, justru “menodai” nilai fitrah kaum perempuan itu sendiri.

Meminjam pendekatan model Gender and Developmen (GAD), fitrah kaum perempuan pada dasarnya berkisar pada tiga ranah aktivitas, yakni aktivitas reproduksi –seperti melahirkan dan mengasuh anak, mengurus pekerjaan rumah tangga (termasuk melayani suami), aktivitas produksi –seperti pekerjaan-pekerjaan yang menghasilkan uang (sektor publik), dan aktivitas komunitas –seperti aktif dalam organisasi. Ini artinya, upaya membangun fitrah kaum perempuan sudah semestinya terfokus pada upaya pemberdayaan secara harmonis dari ketiga ranah aktivitas tersebut. Dengan bahasa lain bisa dikatakan bahwa fitrah kaum perempuan akan senantiasa “suci” dan terjaga manakala mereka berupaya meraih sukses hidup berumah tangga, bermasyarakat, sekaligus sukses berkarier, sehingga ketiga aktivitas tersebut mampu menjadikan pribadi kaum perempuan yang benar-benar utuh dan padu.

Persoalan tersebut penting dan relevan untuk dikemukakan, sebab seiring dengan derap peradaban global yang gencar menawarkan produk hedonisme, materialisme, dan konsumtivisme, kaum perempaun acapkali terbawa pada titik ekstrem yang mendorong mereka tak mau lagi mengemban aktivitas reproduksi. Kaum perempuan terlalu sibuk di panggung publik sehingga mereka menjadi demikian cuek dan masa bodoh terhadap segala macam urusan rumah tangga.

Jika kondisi semacam itu yang terjadi, ungkapan bahwa kaum perempuan amat menentukan masa depan umat manusia hanya akan menjadi slogan belaka. Sejarah telah mencatat bahwa kehidupan umat manusia diawali dari aktivitas reproduksi yang dilakukan oleh kaum perempuan.

Persoalannya sekarang, bagaimana agar kaum perempuan mampu membangun fitrahnya, bagaimana agar mereka tetap mampu melakukan aktivitas reproduksi dan komunitas di tengah-tengah aktivitas produksinya? Persoalan ini penting dijawab oleh kaum perempuan, sebab prediksi Will Durant atau Naisbitt tentu tak bermaksud untuk menihilkan peran kaum perempuan dalam kehidupan rumah tangga. Nah, bagaimana? ***

ooo

Keterangan: Gambar diambil dari sini.

tentang blog iniTulisan berjudul "Sanggupkah Kaum Perempuan Membangun Fitrahnya?" dipublikasikan oleh Sawali Tuhusetya (1 April 2008 @ 04:20) pada kategori Budaya. Anda bisa mengikuti respon terhadap tulisan ini melalui feed komentar RSS 2.0, memberikan respon, atau melakukan trackback dari blog Anda. Terima kasih atas kunjungan, silaturahmi, saran, dan kritik Anda selama ini. Salam budaya!

Ada 39 komentar dalam “Sanggupkah Kaum Perempuan Membangun Fitrahnya?

  1. Pingback: Catatan Sawali Tuhusetya

  2. Pingback: Final Lomba Cipta Teks Sastra dan Bangkitnya Perempuan Pengarang | Pojok Sastra

  3. salam kenal bwt anda, ini knjungan pertama saya. saya baru saja mebaca artikel anda di atas. saya tertarik degan pandangan dari will durant, seorang sejarawan kondang pada paragraf awal di artikel anda yang mengatakan akan ada revolusi besar mulai pada abad 20 dimana ada kebangkitan peran kaum perempuan di segala bidang kehidupan. yang ingin saya tanyakan, adakah referensi yang memuat pandangan will durant tersbut, kalo ada judulnya apa dan pada halaman berapa pandangan will durant itu di muat? kebetulan saya ingin sekali mendalami bahasan tersebut, guna menunjang pembuatan artikel yang akan segera saya bwt. mohon tanggapan anda kirim aja pada alamat email saya. terima kasih.

    • wah, maaf banget, mas agung. ketika memosting tulisan di blog, selain menggunakan rujukan buku, seringkali saya memanfaatkan hasil browsing di internet. info ttg will durant bisa dilacak lebih lanjut melalu searching di google. kebetulan saja tulisan ini pernah juga dimuat di koran dan sudah lama banget. Kalau tidak salah saya menggunakan rujukan dari hasil penelitian seorang pengamat perempuan. sayang sekali, saya sudah lupa. saya cari-cari majalahnya juga terselip entah di mana? mohon maaf, mas agung. mungkin bisa dilacak lebih lanjut lewat google.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *